Minggu, 05 Oktober 2014

Teristimewa di Idul Adha 1435 H



Allahu akbar.... Allahu akbar.... Allahu akbar....
Laa illa ha illallohu Allahu akbar.... 
Allahu akbar.... walillaahhilham...

MasyaAllah... Hari raya Idul Adha tahun ini sangat berkesan dan mungkin akan terus terkenang sepanjang masa. Mengapa??? Karena banyak kejadian tak terduga yang saya alami hari ini, tepatnya di hari raya Idul Adha 1435 H. Diantaranya:

Idul Adha tahun ini saya kurban di dua tempat. Sebetulnya, bukan saya yang berkurban. Tapi orang tua saya dan kakak tertua saya. Orang tua saya berkurban di Bandung atas nama saya. Sedangkan kakak tertua saya juga berkurban di pekalongan juga atas nama saya. Sumpah, saya benar-benar terharu dan sempat mewek setelah tahu mereka berkurban atas nama saya.

Hari ini saya benar-benar menyaksikan penyembelihan hewan kurban. Mulai dari sapi yang digiring ke tempat penyembelihan, sampai prosesi penyembelihan. Saya juga melihat secara langsung sapi di sembelih, dikuliti, sampai pemotongannya menjadi beberapa bagian.Intinya, saya melihat sapi dalam wujud binatang sampai berwujud potongan-potongan kecil dalam kantong plastik. Hiiiiii awalnya serem juga. Tapi ternyata saya cukup tahan.

Selanjutnya, saya bertemu dengan beberapa murid TK saya dulu. Bayangkan, dulu mereka masih TK, imut lucu cantik dan ganteng. Sekarang, setelah sekian tahun tidak bertemu mereka seakan menjelma menjadi manusia dewasa. Ada yang sudah kerja, ada juga yang masih kuliah. Dan mereka masih mengenaliku. Bahkan mereka langsung menyapa saya. Dengan sapaan yang tak berubah, "Bu Cici" aih... mereka manis bukan??? hehehe...

Yang berikutnya, pagi-pagi benar tepatnya selesai sholat shubuh saya mendapat kiriman sepiring nagasari buatan Mama Euis. Kue nagasari terlezat "di dunia" menurut saya. Mama Euis adalah ibu dari teman saya di Bandung. Beliau jago sekali masak. Dan nagasari buatan beliau adalah salah satu favorit saya. Terharu banget pagi-pagi sudah dapat kiriman makanan.

Dan yang teristimewa adalah, hari ini saya masih diberi kesempatan untuk makan ketupat, opor ayam dan sambel goreng ketang telur puyuh buatan mamah tercinta. Apalagi makannya bersama mamah dan bapak tersayang. Allahu akbar... nikmat Mu tiada terkira.

**Bahagia itu bisa datang dari mana saja. Bahkan dari hal-hal kecil dan sederhana. Happy Iedul Adha sahabat semua....


2 komentar:

  1. Selamat Idul Adha, Bunda. Semoga semakin menebarkan keberkahan untuk kita semua. Aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin.... Makasih untuk doa dan kunjungannya :)

      Hapus